Sunday, 31 October 2010

Khusyu' ....








Assalamualaikum..pembaca yang dirahmati dan dihormati sekalian,,,
kali ini ana ingin berkongsi tentang khusyuk dalam solat...
memang kita menunaikan  solat 5 waktu sehari semalam tetapi adakah kita mencapai kekhusyukan dalam
solat???



bukankah solat itu mencegah perkara kemungkaran dan kemaksiatan,,,
sekiranya solat yang kita dirikan tidak sempurna bagaimana diri kita ini boleh terhindar dr perkara kemungkaran dan kemaksiatan...


cuba antum semua fikir2 kan kembali,,,mengapa masih berlaku masalah sosial yang semakin menjadi2 sekarang ini,,,ini semua punca drpd solat yang tidak sempurna dan tidak khusyuk sekiranya pelaku maksiat dan kemungkaran itu seorang yang menunaikan solat..


Manakala wudhu' ,,wudhu' juga adalah menjadi syarat utama utk sempurna solat kita,,,sekiranya wudhu yang diambil tidak sempurna,, macam mana solat itu hendak jadi sempurna?? Marilah kita sama2 fikirkan kembali...





Seorang ahli ibadah bernama Isam Bin Yusuf, sangat warak dan khusyuk solatnya. Namun, dia selalu khuatir kalau-kalau ibadahnya kurang khusyuk dan selalu bertanya kepada orang yang dianggapnya lebih ibadahnya, demi untuk memperbaiki dirinya yang selalu dirasainya kurang khusyuk.

Pada suatu hari, Isam menghadiri majlis seorang abid bernama Hatim Al-Assam dan bertanya, “Wahai Aba Abdurrahman, bagaimanakah caranya tuan solat?”.  Hatim berkata, “Apabila masuk waktu solat, aku berwuduk zahir dan batin”.  Isam bertanya, “Bagaimana wuduk zahir dan batin itu?” Hatim berkata, “Wuduk zahir sebagaimana biasa iaitu membasuh semua anggota wuduk dengan air, sementara wuduk batin ialah membasuh anggota dengan tujuh perkara”.
  1. Bertaubat
  2. Menyesali dosa yang telah dilakukan
  3. Tidak tergila-gilakan dunia
  4. Tidak mencari/mengharap pujian orang (riya’)
  5. Tinggalkan sifat berbangga
  6. Tinggalkan sifat khianat dan menipu
  7. Meninggalkan sifat dengki
Seterusnya Hatim berkata, “Kemudian aku pergi ke masjid, aku kemaskan semua anggotaku dan menghadap kiblat. Aku berdiri dengan penuh kewaspadaan dan aku rasakan”.
  1. Aku sedang berhadapan dengan Allah
  2. Syurga di sebelah kananku
  3. Neraka di sebelah kiriku
  4. Malaikat Maut berada di belakangku
  5. Aku bayangkan pula aku seolah-olah berdiri di atas titian ‘Siratul Mustaqim’
  6. Aku menganggap bahawa solatku kali ini adalah solat terakhir bagiku, kemudian aku berniat dan bertakbir dengan baik
Sambungnya lagi, “Setiap bacaan dan doa di dalam solat, aku faham maknanya kemudian aku rukuk dan sujud dengan tawadhuk, aku bertasyahud (mengucapkan dua kalimat syahadat yakni kepada Allah dan RasulNya) dengan penuh pengharapan dan aku memberi salam dengan ikhlas. Beginilah aku bersolat selama 30 tahun”.

Apabila Isam mendengar, menangislah dia kerana membayangkan ibadahnya yang kurang baik bila dibandingkan dengan Hatim.


Sabda Nabi, “Ilmu itu milik Tuhan, barang siapa menyebarkan ilmu demi kebaikan, insyaAllah Tuhan akan menggandakan 10 kali kepadanya”.

Wallahua'lam,,,

3 comments:

QaRaMi HasHim said...

salam,
betul itu..
solat itu tiang agama dan menjadi penghalang kepada dosa...

ikhlaskan hati semasa beribadah..
:)

budakkecik said...

Terima kasih atas sharing ini...budakkecik harap menjadi pedoman utk budakkecik...keep up your good work in the name of Allah

al-ameen said...

TAHNIAH USAHA MURNI SAEDAH.. MOGA BLOG INI AKAN LEBIH DI SINGGAHI KELAK.. YANG PENTING KITA BERBUAT... SAYA BERHARAP SEBELUM MATI TUHAN BERI SAYA SECUBIT RASA KYUSUK SOLAT.. ITULAH SYURGA DUNIA.. AMIN

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...