Monday, 31 December 2012

Ilmu Faraidh kian dilupakan?

0 comments

Adakah kita mempunyai ahli keluarga yang sudah pun meninggal dunia? Adakah kita tahu bagaimanakah pembahagian harta si mati kepada ahli keluarganya? Mungkin ada antara kita akan menjawab, "pembahagian dibuat sama rata saling meredhai satu sama lain." Adakah itu sudah memadai? Bagaimana pula dengan pembahagian yang telah disyariatkan oleh Allah SWT seperti mana mafhum firmannya,

" Bagi lelaki ada hak bahagian dari harta peninggalan ibu bapa dan kerabatnya dan bagi perempuan juga ada hak bahagian (pula) dari harta peninggalan ibu bapa dan kerabatnya, baik sedikit atau banyak menurut bahagian yang telah ditetapkan."

(An-Nisa' :7)

Memang benar, pada pandangan masyarakat kita masih lagi belum terbuka tentang pembahagian harta secara Islam. Bukan salah mereka sebenarnya tetapi salah mereka yang mempelarinya dan tidak menyebarkan kepada masyarakat. Masyarakat masih lagi tidak didedahkan bagaimana Allah SWT telah memudahkan urusan mereka dalam pembahagian harta pusaka. Sebagai hamba, kita tidak mampu untuk membahagikan hak-hak warisan kepada ahli waris dengan seadilnya. Ini disebabkan keterbatasan kita untuk mengetahui rahsia sebanyak manakah keperluan masing-masing

Maka yang lebih berhak menentukan bahagian masing-masing sesuai dengan keperluan mereka ialah Yang Menciptakan kita iaitu Allah SWT, Tuhan Yang Maha Mengetahui,. Contohnya bagi anak lelaki dan perempuan seperti mana yang telah disyariatkan masing-masing mendapat harta pusaka daripada ibu atau bapa dengan dinisbahkan lelaki mendapat 2 bahagian dan perempuan mendapat satu bahagian sahaja. Kenapa begitu? Itu rahsia hanya Allah SWT sahaja yang mengetahui. Adapun hikmahnya banyak sekali, antaranya lelaki apabila mahu bernikah memerlukan wang sebagai mahar dan tidak dapat tidak hartanya akan berkurang. Namun sebaliknya bagi wanita, harta mereka akan bertambah apabila bernikah kerana mereka akan menerima mahar. Begitulah juga hak-hak waris yang lain, semuanya telah ditetapkan mengikut kedudukan masing-masing.

Memang tidak dinafikan tidak ramai dikalangan kita yang mahir di dalam ilmu ini. Banyak faktor yang menyebabkan kurangnya mereka yang pandai dalam imu mawarith. Antaranya kurangnya minat untuk mempelajarinya. Hal ini mungkin disebabkan ilmu ini menggabungkan antara ilmu fiqh dan ilmu hisab. Ya benar kita masih lagi lemah dalam matematik. Walaupun kita pernah mempelajarinya sejak dibangku sekolah lagi, namun sudah lama tidak mengamalkannya kecuali dalam bab jual beli kita menjadi lupa. Inilah salah satu punca kurangnya minat untuk mempelajari ilmu ini.

Benarlah sabda Rasulullah s.a.w yang mafhumnya

" Pelajarilah ilmu faraidh serta ajarkanlah, sesungguhnya ia adalah setengah dari ilmu dan ia akan dilupakan dan sesungguhnya ia adalah yang pertama kali yang akan dicabutkan dari umatku."

Bukan setakat itu sahaja, malah para orientalis juga mengakui ilmu ini walaupun mereka ini musuh yang ingin memusnahkan Islam. Sebagai contoh, seorang orientalis yang bernama Rumsey menyatakan," Pembahagian harta pusaka dalam Islam tidak syak lagi merupakan sistem perundangan harta yang paling baik dan canggih yang pernah diketahui oleh dunia bertamadun." Sementara itu, seorang lagi orientalis, Professor N. J. Coulson yang pernah mengajar di School of Oriental and African Studies (SOAS), University of London menyatakan, ”Undang-undang pembahagian harta pusaka dalam Islam merupakan suatu pencapaian teknikal yang mantap dan sayugianyalah ilmuan Islam berasa bangga dalam ketepatan matematik dalam menentukan hak mana-mana waris, dalam keadaan apa sekalipun, boleh ditentukan.”

Tibalah masanya kita sebagai penuntut ilmu Allah SWT serta bakal menjadi para pendakwah kepada masyarakat menganjakkan paradigma dengan mempelajari ilmu ini dan menguasainya sebagaimana disarankan oleh Rasulullah SAW supaya kita dapat memelihara ilmu ini daripada kepupusan seperti mana ditakuti oleh Nabi Muhammad SAW

"….sesungguhnya aku sangat resah dan takut jika nantinya ada 2 orang bertikai tentang hal bahagian waris dan permasalahan lainnya akan tetapi mereka tidak mendapatkan orang yang meleraikan dan menyelesaikan masalah mereka."

Apa yang menarik berkenaan ilmu ini daripada ilmu feqh yang lain sehinggakan ilmuan bukan Islam tertarik dengannya ialah ia menggabungkan 2 bahagian ilmu iaitu ilmu feqh dan ilmu matenatik (dalam tajuk pecahan). Seseorang itu tidak akan dapat menyelesaikan sesuatu kes pembahagian harta pusaka sekiranya dia hanya mahir dalam salah satu bahagian ilmu sahaja. Tidak dapat tidak kedua-dua bahagian ilmu ini perlu dikuasai dengan baik untuk mahir dalam ilmu faraidh.

Ilmu feqh dalam ilmu faraidh ialah ilmu yang datangnya daripada Al-Quran , As Sunnah dan Ijma' para sahabat. Contoh daripada Al-Quran iaitu di dalam surah An Nisa' ayat 11 dan 12. Manakala dalam hadith Rasulullah pula contohnya ialah sabda baginda SAW,

" Berikanlah bahagian warisan yang telah ditentukan itu kepada pemiliknya. Adapun bakinya maka bagi pewaris lelaki yang paling dekat nasabnya."

Berkenaan ijma' para sahabat pula bagi beberapa masalah yang tidak dinyatakan di dalam Al-Quran dan As Sunnah seperti masalah gharrawiyatain iaitu ahli waris hanya tinggal bapa, ibu dan salah satu suami isteri. Di dalam feqh faraidh juga menerangkan takrif faraidh, rukun-rukunnya, syarat-syaratnya, bahagian-bahagian untuk setiap ahli waris yang berhak mendapat warisan, mereka yang terhalang daripada mendapat warisan dan sebagainya.

Manakala ilmu matematik dipraktikkan ketika terhimpunnya ahli-ahli yang berhak terima harta pusaka setelah melalui proses-proses tertentu seperti proses tapisan iaitu siapakah yang terhalang samada terhalang daripada menerima warisan ataupun terhalang bahagiannya menjadi kurang kerana dipengaruhi oleh ahli waris yang lain. Setelah proses-proses ini selesai dengan setiap daripada mereka ada bahagian masing-masing sepertimana telah ditentukan di dalam Al-Quran maka ketika itu pengiraan dibuat dengan menggunakan pecahan matematik untuk mengetahui berapakah bahagian bagi tiap-tiap ahli waris. Kemudian bahagian-bahagian inilah akan dikalikan dengan harta peninggalan si mati.

Contoh pengiraan ini ialah jika sesorang meninggal dunia meninggalkan ayah, suami, seorang anak lelaki dan seorang saudara kandung lelaki. Proses pertama ialah kita menentukan siapakah yang berhak mendapat harta dan siapakah yang terhalang daripada mendapat harta. Dalam kes ini hanya saudara lelaki sahaja yang terhalang oleh bapa dan anak lelaki. Maka yang berhak mendapat warisan ialah ayah, suami dan anak lelaki. Proses seterusnya ialah kita lihat bahagian masing-masing iaitu ayah mendapat 1/6 kerana ada anak lelaki, suami pula mendapat 1/4 kerana ada anak lelaki dan anak lelaki mengambil baki daripada harta.

Akhir sekali barulah kita menentukan bahagian masing-masing menggunakan matematik. Di sini ada 2 pecahan iaitu 1/6 dan 1/4. Masalah di sini ialah kita tidak boleh tambahkan pembilang secara terus iaitu 1 + 1 kerana penyebutnya berlainan iaitu 6 dan 4. Jadi cara penyelesaiannya ialah mula-mula sekali kita cari gandaan sepunya terkecil (GSTK). Masih ingat lagi belajar dulu ketika sekolah? Jadi GSTKnya ialah 12 kerana kedua-duanya boleh dibahagi dengan 12 iaitu (.2 x 6 =12) dan (3 x 4 =12). Kemudian kita tentukan kedua-dua pembilang yang baru dengan cara kita darabkan pembilang masing-masing dengan angka.tadi (2 dan 3) iaitu 1 x 2 = 2 dan 1 x 3 = 3. Maka pembilang yang baru ialah 2 dan 3. Maka bahagian yang baru bagi ayah ialah 2/12 dan bahagian suami pula ialah 3/12. Oleh sebab kedua dua penyebut ini serupa, kita boleh terus tambahkan 2 pembilang 2 + 3 = 5. Oleh itu ayah dan suami mendapat 5/12 daripada harta manakala anak mendapat baki daripada 5/12 tadi iaitu 7/12 (12/12 – 5/12). Akhir sekali barulah kita tahu bahagian masing-masing setelah melakukan beberapa perhitungan iaitu ayah mendapat 2/12 daripada harta, suami pula mendapat 3/12 daripada harta dan akhir sekali 7/12 daripada harta buat anak lelaki. Begitulah contoh pengiraan dalam ilmu warisan.

Akhir kalam di sini mengharapkanu bagi ayah ialah 2.ah ialah 2.oleh dibahagi dengan 12. Kemudian kita darabkan pembilang masing-masing dengan a semoga artikel ini sedikit sebanyak mencambahkan minat kita untuk mempelajari ilmu ini dengan bersungguh-sungguih sehingga menjadi seorang yang 'alim dalam bidang mawarith seterusnya mengajarinya kepada masyarakat secara umum serta mengajari secara khusus kepada mereka yang menunjukkan minat untuk mempelajari ilmu ini agar ilmu ini terus kekal hingga kiamat tiba.

- Hilmi Haniz Muhammad-

Video penerangan mengenai Ilmu Faraidh : www.edaurah.blogspot.com
references : Ilmu faraidh

Thursday, 27 December 2012

3 Jenis Hati

0 comments

3 jenis hati yang ada dalam diri kita ibarat 3 jenis air.. 

Sediakan 3 gelas, satunya berisi AIR KOSONG. 
Satunya AIR TEH dan yang satu lagi dengan AIR KOPI YANG PEKAT.

Untuk AIR KOSONG, diumpamakan HATI YANG BERSIH..Masukkan gula yang diibaratkan sebagai dosa kecil. Adakah nampak gula itu jatuh? Ok, masukkan pula sudu ke dalamnya yang diibaratkan sebahgai dosa besar. Nampak jelas? Ya, kedua-duanya nampak jelas bukan?

Begitulah diibaratkan hati kita yang bersih sekiranya pernah melakukan perbuatan salah, hati kita akan merasa gelisah dan terasa yang dia sudah melakukan dosa. Jelas terasa di hatinya yang dia merasa bersalah. Itulah gambaran hati yang bersih. Mudah sensitif dengan gerak geri laku perbuatannya.

Untuk jenis hati yang KEDUA, AIR TEH itu diibaratkan sebagai HATI YANG SAKIT. Jika dimasukkan gula atau sudu, masih lagi nampak kelibat kedua objek itu namun ianya samar dan kelabu. Begitulah hati kita jika ianya sakit, tidak akan merasakan sensitif terhadap dosa dan kesalahan yang dilakukan. Kita masih sedar kita berbuat kesalahan tetapi menangguhkan taubat atau istighfar.

Dan untuk yang KETIGA ialah HATI YANG MATI, wal'iyazu billahi min zalik. Hati yang mati diumpamakan sebagai AIR KOPI YANG HITAM PEKAT dan segala objek yang masuk, kita sudah tidak nampak. Apa yang kelihatan ialah hitam sahaja. Itulah hati mati yang sudah berasa halal haram adalah sama dan tiada beza baginya.

Namun, jauh di sudut hati kita, ada sedetik rasa yang kita mahukan kebaikan dalam hidup. Untuk proses pencucian hati ini, sama-samalah kita mulakan dengan istighfar dan mengakui segala kesalahan kita kepada Allah.

Bertaubatlah, kerana sedetik kita mahu kembali ke pangkuan Allah, Allah akan sambut kita dengan kasih sayang-Nya, yakinlah dengan cinta Allah.

Banyakkan berzikir, membaca mathurat, bangun malam, membaca Al-Quran dan berazam untuk berubah. Didik hati kita supaya sentiasa beristighfar dan merendah hati. Diakui hati kadang-kadang sukar dikawal kemahuannya, tetapi selalu berdoa pada Allah agar kita ditetapkan iman. Amin.

Semoga hati kita dapat dibersihkan dan dicuci selalu sehingga mendapat hati yanhg bersih dan jagalah ia selalu.


"Anggunnya peribadi kita bermula dengan anggunnya hati kita."

references : 3 jenis hati

Wednesday, 26 December 2012

Sahabatku

2 comments


Sahabat, 
Kau salah satu penguat semangat
tika diri dalam kebuntuan dan memerlukan bimbingan,

Sahabat,
tika kau lemah dan lelah,
aku bersedia memberikan khidmat
selagi ia berada dalam lingkungan kudratku.

Sahabat,
andainya ada salah dan silap
aku padamu,
aku memohon jutaan kemaafan,
kerana bukan niatku untuk mengguris hatimu,

Sahabat,
jika kau tahu,
sebenarnya aku hendak memberikan yang terbaik
untukmu,
Aku inginkan kebaikan dan kerahmatan sentiasa disampingmu,
Aku tahu ia mustahil, namun kita punyai doa dan 
aku tahu Yang Maha Mendengar itu bisa mengabulkan segala 
permintaan hamba2nya..

Sahabat,
Tika wujud kekurangan, kelemahan dalam diriku,
aku harap kau dapat menerimaku seadanya,
kerana tanpamu, kita tidak bisa saling melengkapi..

Ya Allah, kau rahmatilah dan berkatilah hidup sahabatku ini,
kau permudahkanlah segala urusan mereka dunia dan akhirat. 
Moga bertambah kukuh dan teguh iman mereka dan kecintaan 
mereka kepadaMu.. 

Tautan hati yang wujud antara kita juga merupakan kurniaNya 
pada hamba2nya yang dia kehendaki.. 

Tulus Ikhlas dari hati.. :)

Thursday, 20 December 2012

Zikrullah

0 comments

Tumblr_m75sbney6l1r9kkseo1_500_large

Zikir merupakan salah satu cara untuk kita mengingati Allah s.w.t. Sedangkan maksud zikir itu sendiri merujuk kepada maksud 'ingat'. Namun, terdapat segelintir daripada kita menjadikan fenomena zikir ini seperti lagu-lagu biasa. Kenapa saya berkata begitu? Walaupun mulutnya terkumat-kamit ber'zikir', namun hatinya tidak ber'zikir' kepada Allah s.w.t. Seolah-olah zikir itu sebagai hiburan sahaja, bukan suatu proses penyucian jiwa dan proses untuk lebih mendekatkan diri kepadaNya.

Kebanyakan sekarang ini, zikir sudah bermacam-macam rentak dan versi. Pendekatan dari orang seniman adalah membawa sesuatu yang baru dan ikut peredaran semasa. Namun perlu diingat, kita perlu memilih yang benar-benar terbaik untuk diri sendiri dalam pengisian rohani diri. 

Ya, memang tidak dapat dinafikan setiap orang lain citarasanya. Lain juga pendekatan yang diambil oleh seseorang itu. Tetapi, jangan kita lupa zikir bertujuan untuk penyucian jiwa, lebih mendekatkan diri kita kepada al-Khaliq, bertambah rasa kehambaan dalam diri dan bertambah kuat pergantungan kita kepada Allah s.w.t. Ia bukan sekadar lahir dari mulut semata-mata, namun apa yang diungkapkan itu perlu masuk ke dalam hati. 

Biarlah zikir itu selari mulut dan juga di dalam hati. Konsep Zikrullah ini tidak terbatas hanya di atas tikar sejadah semata-mata dan juga selepas atau sebelum solat, akan tetapi ia sangat luas bahkan boleh dilakukan di mana2 sahaja, apa jua situasi, dan bila-bila masa. Bukan sahaja diwaktu kita dalam kesusahan dan kesempitan sahaja kita ingat kepadaNya, akan tetapi ketika di waktu senang juga sebagai tanda kesyukuran kita kepada Yang Maha Esa.
Semuanya datang dariNya dan merupakan suatu pemberianNya kepada kita.  




Mafhum Ayat al-Quran : 
" Ingatlah Aku nescaya Aku akan mengingati kamu" (Al-Baqarah:152)

Dalam hadith qudsi, Allah telah berfirman:

“.. Aku sentiasa dengan hambaKu setiap kali dia mengingatiKu 
dan bergerak-gerak kedua bibirnya menyebut namaku.. ” 

“.. Jika hambaKu mengingatiKu dalam dirinya, Aku pasti mengingatinya dalam diriKu. Jika dia menyebut namaKu di hadapan khalayak ramai, Aku akan menyebut namanya dihadapan khalayak yang lebih mulia daripada khalayaknya. Jika dia menghampiriKu sejengkal, Aku akan menghampirinya sehasta, jika dia mendekatiKu sehasta, Aku akan mendekatinya sedepa. Jika dia datang berjalan kepadaKu, Aku akan berlari kepadaNya. 
Yakni segera menyahut segala permintaannya.. ”

 Rujukan : Mengingati Allah

Tuesday, 18 December 2012

Pray For Syria!

0 comments

Isu sebenar yg berlaku di Syria.. kedatangan Ulama' (Sheikh Muhammad Ali al-Sabuni Syria) di UKM, mnerangkn keadaan saudara kita di sana.. BESARNYE FITNAH SYIAH LAKNATULLAH!!


Syeikh mengatakan ada 3 sebab negara Syiria lebih DIUTAMAKAN dari Palestine untuk jihad:

1)Beliau mengatakan keadaan di Syiria lebih teruk dari Palestine.. Umat Islam telah ramai dibunuh dgn kejam.. Banding dgn Palestine,

walau bertahun2 telah dijajah dizalimi, IBARAT kematian rakyat palastine 60 ribu org pad tempoh 60 tahun..

Tapi di Syiria.. 60 ribu yg telah TERKORBAN dgn HANYATEMPOH 2 TAHUN kekejaman berlaku.. tapi itu baru yang diwar2kn.. yg ditulis.. tapi disebaliknya ada lagi kematian yg tidak direkod berpuluh2 ribu lg kematian..

2) Sebab telah keluarnya fatwa dari ulama-ulama seluruh dunia, mereka bdasarkn Quran dan Sunnah melihat keutamaan negara Syiria tu yg istimewa.. dimana bumi Syiria adalah bumi Dimasyh: tempat Nabi Isa akan turun nanti, Syam Syiria.. dan Imam Mahdi mengikut dalil al-Quran..

3) Jadi jihad di negara Syiria kerana bantu syiria ibarat bantu Palestine.. tapi isu di Syiria ramai org tak tahu brbanding dgn Palestine.. di Syiria tidak dibenarkan diwar2kan sgala mklumat, tiada media..tidak benarkan bantuan masuk pun.

kata sheikh, "tiada satu pun masjid di syiria yg tidak dibom!", masjid di hina..org Syiah mencabuli wanita ahli sunnah dlm masjid.

di Syria tiada Hospital untuk bantu org Sunnah. jika mereka dibom,mereka dibiarkn macam tu je..kesakitan hingga mati. si emak tak boleh tolong dan akan rahsiakn kematian ahli keluarganya, jika tidak akn ditangkap dn dibunuh juga..

SYIAH buat kekejaman sbb dia brpegang bahawa halal darah ahli sunnah wal jamaah.. mereka percaya jika dpt sembelih ahli sunnah, darahnya di bumi ni..akan dpt bangkitkn ketua mereka nanti iaitu: al Masih ad Dajal laknatullah!!!

*jadi Ulama TU PESAN: , mereka taknak bantuan hanya duit sbb bukan boleh bawa masuk di syiria, bukan hanya doa kita2 je.. tapi beliau PESAN: sampaikanlah kepada yg lain.. ambil tahu cakna tentang negara Syiria, agar semua tahu dn brsatu..

*Beliau PESAN LAGI: pilihlah PEMIMPIN yg BENAR2 NK BAWA ISLAM UNTUK NEGARA.. krana pmimpin yg benar2 kpd Islam je yg boleh prcaya.. yg lain tiada pmbawakn kpd Islam yg sbenar..
RENUNG2KANLAH...




APAKAH USAHA KITA UNTUK ISLAM???????????

*JOM SHARE SGALA MAKLUMAT tentang SYRIA, like page @syria Care http://www.facebook.com/syria.care?fref=ts

referred link : Original Story: Syria

Next Stage in Life

2 comments

wah!, cute jubah konvo ni.

Assalamualaikum w.b.t semoga semua pembaca dan blogger sihat sentiasa. 

Tetiba memikirkan tentang Master di dalam kekalutan menghadapi 'Mid Exam' yang diadakan dalam minggu last study. Memang dahsyat Jabatan kami. 'Mid Exam' namanya walaupun bukan dijalankan dalam mid semester. 

The Next Future Planning, ingat nak continue Master di Universiti Tempatan. Sebab sebelum ni terfikir nak sambung Master di Overseas, but actually and lately Uni yang menjadi pilihan adalah Universiti Malaya. UM, Why?? Hati ni terdetik dan tergerak sebab cerita yang disampaikan oleh ClassMate tentang UM, and my Mom also want to further study in Islamic Studies. When i search it in google for my mom. I found that UM also have Master in Usuluddin. Wow! only Usuluddin and Syariah in Master at UM.

The Other reason, because UM also universiti yang dikira lama juga menapak di bumi Malaysia ni. Berdasarkan ranking Universiti di Malaysia ni UM bawah sikit dari UKM. Well, alhamdulillah time Degree dah merasa di bumi Ilmu UKM ni. Niat di hati nak merasa environment dan surrounding yang lain pula. Walaupun prestasi UKM sekarang makin lama makin bagus. Bagus tang mana tu? Keselamatan or Pendidikan? (Hakikatnya warga UKM sendiri yang lebih mengetahui bagus tang mana). Nak tahu Ranking Universiti masing2?

Zaman sekolah menengah dulu pun, 3 sekolah yang berlainan aku dah rasakan. Dari tingkatan 1-6. Masing-masing mempunyai kelebihan dan kekurangan yang tersendiri. Malah cara pentadbiran, pengurusan, cara guru mengajar, memang berbeza ketiga-tiga sekolah ni. Namun, aku tetap bersyukur kerana aku dapat melihat situasi yang berbeza2 ni, kenalan aku juga ramai dan guru2 yang mengajar aku juga ramai. Sememangnya itu sesuatu yang amat bermakna dan berharga bagi aku. 

Sebelum ni, aku pernah terfikir untuk melanjutkan pelajaran Master aku diluar negara, tapi sejak akhir-akhir ni. Hati aku terpadam dan niat aku terhenti untuk ke luar negara. Mungkin matlamat aku tidak kuat dan kukuh mengapa aku perlu ke luar sana dan study di sana? (Ni mesti kes salah niat ni) Apa-apa pun, kita hanya dapat merancang dan yang menentukannya Allah s.w.t. 

Aku dah ricky-ricky (merisik2) syarat-syarat kemasukan Master of Usuluddin di UM. Alhamdulillah pass. Boleh lihat di sini,  Perjalanan aku masih jauh lagi, kerana masih berbaki 1 sem lagi, mana tahu dan mungkin, aku terbuka hati semula nak further study ke oversea? Waa! mesti awesome, budaya dan iklim di sana.

Apa-apa pun, tujuan yang utama adalah menuntut ilmu itu adalah kerana Allah s.w.t. Tuntut ilmu bertujuan untuk menambahkan kefahaman dan keyakinan serta keteguhan kepercayaan kita kepada Allah s.w.t dan menambah rasa kehambaan diri kepada dia. Sungguh! Jika belajar di Luar negara, namun tidak ada niat yang jelas dan betul, seperti tidak ada makna apa-apa setiap ilmu yang kita pelajari itu. Begitu juga dalam negara sendiri. Silap2 ilmu itu akan memakan diri. Tinggi-tinggi belajar, tapi tak dapat beri apa-apa manfaat pada diri dan orang lain. Nauzubillahiminzalik!

Banyak berangan la aku ni, tesis last year pun belum settle lagi, alhamdulillah praktikal dah settle! Doakan mudah2an segala urusan penjilidan dan pengumpulan maklumat tesisku berjalan lancar dan dipermudahkan. YaAllah! , kau permudahkanlah jua semua urusan sahabat2ku ini. Mudah2an, urusan sahabat sekalian juga begitu. Amin.. 

Last But Not Least, apa-apa pun yang kita hendak lakukan pastikan ia adalah semata-mata mengharap redha Allah s.w.t dan berkat dariNya agar Dia memberkati hidup kita di dunia dan akhirat. Kita masuk Syurga adalah kerana Rahmat dariNya, bukan kerana amal kita semata2. Malah kita perlu ingat bahawa segala kefahaman ilmu dan kepandaian yang kita ada sekarang semua adalah pemberian dariNya. Tidak ada Milik kita, Semuanya Allah  s.w.t yang punya. 

Bacaan Untuk Memudahkan Belajar dan Mudah Ingat :

اللهم ارزقنا يا رب فهم النبيين وحفظ المرسلين والهام الملئكة
المقربين في عافية يا أرحم الراحمين
Ya Allah,kurniakanlah kami fahaman nabi-nabi dan hafalan para rasul
serta mendapat ilham daripada para Malaikat yang hampir
denganmu.Kurniakanlah kami kesihatan wahai tuhan yang amat
.mengasihani

Doa Mohon Selamat :

اللهم نور قلوبنا بنور هدايتك كما نورت الأرض بنور شمسك أبدا أبدا.

“Ya Allah dengan ilmu-Mu yang ghaib dan kekuasaan-Mu atas makhluk berilah kami kehidupan selagi engkau mengetahui bahwa kehidupan itu baik bagiku, aku mohon kepada-Mu kelezatan dapat melihat wajah-Mu dan kerinduan untuk berjumpa dengan-Mu” 
-[Ibrahim Basyuni, Nasy’at al-Tashawwuf al-Islami, h. 76.]-


.... " Hope U olls, will success in ur studies too! "....

Rujukan :

Thursday, 13 December 2012

Tazkirah V : Hati dan Mahasiswa

0 comments


" Hati yang hitam dikotori dengan maksiat dan mungkar yang dilakukan dapat dibersihkan dengan taubat kepada Allah.. Namun, jika hati yang telah dibersihkan dan sering diulangi dengan kemaksiatan yang berterusan ini mengundang kepada karatnya hati. Bila hati menjadi karat, maka hati ini sudah menjadi kronik. 


Analogi bagi hati karat ini, seperti injap jantung yang sudah tersumbat, adakah berpatutan dengan hanya memakan panadol untuk merawatnya? Tidak. Tetapi Ia memerlukan kepada rawatan yang lebih besar dan serius. Bila hati menjadi kronik, maka untuk merawatnya juga bukan setakat biasa2 tetapi perlulah kepada jihad yang lebih besar untuk menyucikannya...

Taubat bukan bermaksud Istighfar kpd Allah s.w.t. sahaja.
Tetapi melibatkan 3 peringkat.
1- Menyesali akan perbuatan yang dilakukan.
2- meninggalkannya.
3- Berazam tidak mahu melakukannya lagi.

" Jenayah Paling besar yang dilakukan oleh umat Islam zaman sekarang! adalah pembaziran masa dan tidak menguruskan masa dengan sebaik2nya... "


Seterusnya, terdapat 3 Perkara yang menyebabkan Bala berlaku,

Antaranya :

1- Hati keras - Hati tidak pernah menangis kerana takutkan Allah. Dan juga tidak pernah menangis dan menyesal akan perbuatan maksiat yang dilakukan.
2- Tidak mempeduli nasib orang lain- lebih2 lagi nasib umat Islam yang lain. Hidupnya di muka bumi adalah nafsi2 (sendiri). Bagi mereka, orang lain yang hidup susah, bukan kita. Orang lain yang ditindas, bukan keluarga kita atau berlaku di negara kita.

3- Kita jarang di'uji', dicabar atau mencabar. Kerana itu, kita hidup dalam keadaan yang selesa seperti tidak ada apa2 yang berlaku. Seolah2 tiada masalah besar yang sedang berlaku di sekeliling kita.

Seorang Mahasiswa harus memimpin perubahan,
Seorang Mahasiswa harus berilmu, dan hadam dengan ilmunya itu.
Seorang Mahasiswa harus tahu tentang isu sekelilingnya.

Orang yang berilmu, tidak beramal maka itu tidak baik.
Orang yang berilmu, beramal tapi tidak ikhlas kerana Allah s.w.t juga masih tidak baik.
Orang yang berilmu, beramal dan ikhlas itulah yang terbaik..


... Antara intipati yang diperoleh dari Forum

Nur Qalbi Khas : Jihad Mahasiswa Memacu Perubahan ...
[13/12/12]-Masjid UKM, Bangi 

Tuesday, 11 December 2012

SoulMate

2 comments

Sesungguhnya seorang wanita mendambakan seorang suami yang beriman dan beramal soleh. Seorang suami yang beriman dan beramal soleh pasti dapat membimbing isterinya dan zuriat keturunannya. Malah seorang suami yang beriman pasti dapat menjadi imam yang menjadi petunjuk jalan bagi anak dan isteri. Beriman di sini adalah umum dan lebih meluas lagi konsepnya, jangan disempitkan dengan pemikiran pasti ustaz-ustaz, ini salah faham yang besar, sekiranya seseorang itu berpenampilan korporat, namun dalamannya berjiwa ustaz, itu juga menjadi dambaan. Apa yang penting adalah akhlaknya, ilmu agamanya dan sikapnya berkaitan tanggungjawab, bersedia atau tidak. Umur bukanlah penghalang. Kematangan dan ke'sedia'an itu yang penting. 

Namun, terdapat persoalan yang terbuku diminda. Bagaimana aku hendak mendapatkan suami yang aku impikan? Caranya ialah kita perlu memperbaiki dan memperelokkan akhlak, peribadi dan ilmu sebaik-baiknya sebagai persiapan menerima kedatangan sang suami sebagai pelengkap hidup. 

Kerana Janji Allah s.w.t itu pasti berdasarkan Firman Allah s.w.t (surah an-nur : 26) :

Maksudnya : 

Perempuan-perempuan yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki yang jahat, dan lelaki-lelaki yang jahat untuk perempuan-perempuan yang jahat dan (sebaliknya) perempuan-perempuan yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik, dan lelaki-lelaki yang baik untuk perempuan- perempuan yang baik. Mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) yang dikatakan oleh orang- orang (yang jahat) mereka (yang baik) itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan yang mulia.

Sejujurnya hati ini telah terbuka untuk mencari teman hidup yang selama ini tidak pernah dibuka. Hati ini milik Allah s.w.t, Dia jualah yang menyuntikkan rasa itu. Namun, kali ini, sekali lagi terdapat persoalan demi persoalan yang terbuku di minda. Aku amat-amat memerlukan jawapan untuk merungkai segala persoalan ini. Bagaimana aku hendak tahu dialah jodoh ku, dan dialah yang Allah s.w.t telah ciptakan untuk aku? 

Pernah aku berdiskusi bersama sahabat2 mengenai perkara ini. Terdapat beberapa pandangan yang aku peroleh, setelah aku meminta khidmat nasihat dari mereka. 

1. Berdoalah pada Allah s.w.t . InsyaAllah nanti dia akan hadir sendiri, bila tiba masanya.
2. Nak akak carikan yang sesuai?
3. Pelihara diri sebaik2nya, prepare sebaik-baiknya sebelum tiba masanya. 
4. Cubalah cari, kawan kan ramai. Tak kan lah tak de yang berkenan di hati.

Semua pandangan mereka aku raikan dan akan aku ingat. Namun aku masih belum puas hati akan semua jawapan yang diberikan, kerana aku rasa mesti ada cara dan jalan yang lain.
Namun, hati aku kuat dan tekad menyatakan bahawa diri aku tidak mahu terlibat dalam istilah 'couple'. Kerana istilah ini sinonim dengan aktiviti'belangkas'. Belangkas?  Iaitu ke mana-mana sahaja, pasti berkepit dan berdua-duaan, malah lebih lagi dari itu. 

Dan yang pasti itu bukan jiwa aku, kerana bagi aku kemanisan itu pasti terhakis dan makin hilang sedikit demi sedikit. Tapi, perkara ini bersifat subjektif, lain orang lain pandangannya.
Pasti ada yang berkata, 'macam mana kita nak kenal dengan orang itu, jika kita tak berjumpa dan keluar dengan dia? ' . Entahlah, apa yang aku yakin dan pasti, itu bukanlah cara dan jalan terbaik sebagai pra langkah mengenali seseorang dan menuju alam yang seterusnya. 

Bagi aku, rupa bukanlah suatu perkara yang utama. Hati itulah yang penting. Kerana bukan mudah utk 2 jiwa ber'satu' hati. Sememangnya 'instinct' bagi 2 jiwa yang ber'satu' hati adalah sesuatu yang begitu istimewa dan itu semua perancangan dan aturan dari Allah s.w.t sendiri.

Bila berbicara soal teman hidup, terjah lagi satu persoalan dibenak fikiranku, bagaimana fikrah suamiku? Adakah fikrahnya berbeza denganku? Walaupun tidak semua orang memikirkan mengenai perkara ini, bagi aku persoalan ini termasuk dalam kategori yang terpenting juga. 

Akhirnya, aku membuat kesimpulan. Walaupun banyak persoalan datang bersusun dalam 'folder' mindaku. Pencarian demi pencarian pasti akan aku teruskan. Apa yang penting, aku pasti tetap dengan prinsip aku, say no to 'Belangkas'.  Tidak lupa juga untuk terus berdoa, solat hajat dan memohon ibuku juga turut mendoakan agar aku menemuinya satu hari nanti yang beriman dan beramal soleh serta bertaqwa padamu Ya Allah! . 

" Jodoh tidak akan datang bergolek, Ia juga tidak akan muncul di depan mata dengan sekelip mata, kerana ia memerlukan kepada usaha dan pengorbanan masa yang berterusan. "

Dalam meneruskan pencarian ini, 3 aspek ini mesti dipraktikkan dan dipupuk dalam diri:

1) Teruskan menuntut ilmu sebanyak2nya utk menambah ilmu pengetahuan. Mengenai ilmu yang pelbagai, lagi2 bab hukum hakam agama, jika wanita tidak tahu ilmu ini, maka senang ditipu dan ditindas.
2) Proses 'Pentarbiyahan Diri' perlu diteruskan, untuk membentuk peribadi dan akhlak yang mulia. 
3) Jaga 3 Hubungan ini selaku bergelar manusia dan khalifah di muka bumi ini. Hubungan dengan Allah s.w.t, manusia dan juga hidupan yang hidup di muka bumi ini (haiwan dan tumbuhan, ciptaan dan makhluk yang lain).

Teringat pesan ustaz dalam cerita 'Warkah Cinta' dalam Tips2 mencari pasangan , 'Jangan cari Wanita yang mesra alam, semua orang dia ramah, tidak kenal siapa dan  tidak kira di mana' .
Just nice to all people, but it's still have a limit. Is it Right?

Sebelum berakhir penulisanku pada ruangan kali ini, teringat pula pada kata2 sahabat yang tidak jemu menasihati aku. 

1) Be a positive person.
2) Be a cheerful women.
3) Speak the nice words.
4) Show your loving and caring to all of people around you. 
5) Don't be ego, selfish, stingy and all of the bad and negative thinks.
6) Don't forget to smile always.  

Terdapat juga satu lagu yang amat aku suka, iaitu Cintai Ilahi - Hijjaz. Maksud lagu ni memang memberi manfaat untuk diri kita. Aku seorang manusia yang lemah dan masih memerlukan kekuatan untuk terus 'istiqamah' dalam meraih Cinta Ilahi untuk ketenangan dan kesejahteraan hidup di muka bumi ini dan akhirat yang kekal abadi. 

* Sesungguhnya Allah s.w.t itu tidak zalim pada hamba2Nya. Allah s.w.t lebih Mengetahui dan  Mengerti apa yang terbaik untuk hambaNya. Dia pasti akan memberikannya pada masa yang sesuai dan masa itu pasti kau dalam keadaan yang sudah bersedia. Kerana semua itu adalah dalam pengetahuannya. 

Link yang berkaitan : Mencari Jodoh 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...