Wednesday, 14 May 2014

3 Peringkat Seorang Hamba Allah s.w.t



- HAMBA ALLAH -



Menurut pengamatan sendiri, terdapat 3 peringkat manusia sebagai hamba Allah s.w.t dan khalifahNya di muka bumi ini dapat disimpulkan dan dihuraikan. Bermula daripada diri sendiri, terhadap orang sekeliling/masyarakat, dan negara :

1. Hamba yang melaksanakan amar ma'aruf dan nahi mungkar dalam diri dia. Ya, inilah hamba yang dikehendaki dan dituntut dalam Islam. 

Allah swt juga menegaskan :-

إِنَّ النَّفْسَ لأَمَّارَةٌ بِالسُّوءِ إِلاَّ مَا رَحِمَ رَبِّيَ إِنَّ رَبِّي غَفُورٌ رَّحِيمٌ

Ertinya : Sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. ( Surah Yusuf : 53)

Apa sahaja perbuatan yang mampu mendorong kepada kehampiran kepada maksiat yang lebih besar mesti disekat segera. Kerana itu Allah swt mengingatkan :-

وَلاَ تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ
Ertinya : Dan janganlah kamu menuruti langkah-langkah Syaitan, sesungguhnya dia adalah musuh kamu yang amat jelas ( Al-Baqarah : 168 )

Berdasarkan Hadis Baginda,

Rasulullah SAW bersabda: “ Sejahat-jahat musuh engkau ialah nafsu engkau yang terletak di antara dua lambung engkau.” (Riwayat Al Baihaqi)

Kerana kejahatannya itu, telah ramai manusia yang ditipu dan diperdayakan untuk tunduk dan bertuhankan hawa nafsu. Ini ada diceritakan oleh Allah dengan firman-Nya: 
“Apakah engkau tidak perhatikan orang-orang yang mengambil hawa nafsu menjadi Tuhan, lalu dia dibiarkan sesat oleh Allah berdasarkan ilmu-Nya.” 
(Surah Al Jasiyah: 23)

Tambahan lagi, Apabila nafsu jahat itu dibiarkan menguasai hati, iman tidak akan ada tempatnya. Bila iman tidak ada, manusia bukan lagi menyembah Allah, Tuhan yang sebenarnya tetapi dia akan menyembah hawa nafsu. Oleh itu usaha melawan hawa nafsu janganlah dipermudah-mudah dan dianggap ringan. Ia adalah satu jihad yang besar. Ingatlah sabda Rasulullah SAW pada Sahabat-Sahabat ketika baginda berangkat pulang dari satu medan peperangan: “Kita baru balik dari satu peperangan yang kecil untuk memasuki peperangan yang besar.” Bila para Sahabat bertanya: “Peperangan apakah itu?” Baginda berkata: “Peperangan melawan nafsu.” (Riwayat Al Baihaqi)

Untuk lebih jelas, disenaraikan peringkat-peringkat nafsu manusia. Sepertimana iman itu sendiri berperingkat-peringkat, begitu juga nafsu. Seseorang yang dapat mengalahkan nafsunya akan meningkat ke taraf nafsu yang lebih baik. Begitulah seterusnya sehingga nafsu manusia itu benar-benar dapat ditundukkan kepada perintah Allah.

Berikut ialah peringkat-peringkat nafsu yang saya senaraikan mengikut aturan tingkatannya:

i. Nafsu ammarah

ii. Nafsu lawwamah

iii. Nafsu mulhamah

iv. Nafsu mutmainnah

v. Nafsu radhiah

vi. Nafsu mardhiah

vii. Nafsu kamilah

Orang yang imannya di taraf iman ilmu, nafsunya berada di taraf yang kedua iaitu nafsu lawwamah. Kita mesti berjuang melawan nafsu itu hingga ia mahu tunduk sepenuhnya pada perintah Allah iaitu paling minima, nafsu mutmainnah. Nafsu mutmainnah ada pada orang yang memiliki iman ayan. Di peringkat inilah sahaja kita akan dapat menyelamatkan diri daripada seksaan Neraka. Ini dinyatakan sendiri oleh Allah SWT dengan firman-Nya: 

“Hai jiwa yang tenang (nafsu mutmainnah), kembalilah pada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diredhai-Nya. Maka masuklah ke dalam jemaah hamba-hamba-Ku. Dan masuklah ke dalam Syurga-Ku.” (Surah Al Fajr: 27-30)

2. Hamba Allah yang mengajak orang lain pula melakukan amar ma'aruf dan nahi mungkar terhadap keluarga, saudara mara, jiran dan masyarakat. ya! peringkat kehambaannya semakin meningkat dan semakin besar juga dugaannya.

Tanggungjawab setiap Muslim dalam melaksanakan kewajipan ini.
Firman Allah yang bermaksud:

" Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya." - [Surah Ali-Imran : 104]

3. Hamba Allah yang punya kuasa untuk melaksanakan tuntutan syariat y utama iaitu amar maaruf nahi mungkar. Dengan ini, maqasid syariat dapat dicapai. Dia punya kuasa untuk menyekat dan membendung segala kemungkaran/kemaksiatan yang bakal masuk ke dalam wilayah pimpinannya. Ya!, inilah peringkat seorang hamba dan juga khalifah yang lebih besar dari peringkat-peringkat sebelumnya. Sudah tentu, ujian dugaan dan cabarannya juga lebih besar dan hebat.

Kewajipan Muslim melaksanakan amar makruf dan nahi mungkar sebagai tugas dakwah juga disebut dalam hadis yang bermaksud:

" Siapa yang melihat kemungkaran hendaklah dia mengubahnya (taghyir) dengan tangan, jika tidak mampu hendaklah mengubahnya dengan lidah, jika tidak mampu hendaklah dia mengubahnya dengan hati, dan yang demikian itu adalah selemah-lemah iman." (Hadis Riwayat Muslim)

Misi A.M.N.M (Amar Maaruf Nahi Mungkar)
Perlu dilaksanakan dalam pelbagai peringkat.
Tetapi Misi ini akan menjadi lebih mantap jika ia dilaksanakan oleh Hamba Allah yang punya kuasa dan dapat mentadbir muka bumi ini dengan sebaiknya.
Cthnya Sultan Al-Fateh, seorang hamba Allah s.w.t, juga khalifah dan juga seorang yang punya kuasa untuk merealisasikan misinya. Seorang yang berautoriti kuasa penyebarannya lebih besar.

Kekadang kita terbabas di dalam melakukan dosa kecilnya adakalanya melakukan ia
dengan sengaja.
Ada juga yang terus hanyut dalam dosa kecil dan dosa besarnya.
Apakah tindakan kita untuk merubahnya?

Segara beristighfar dan bertaubat walau belum jatuh dalam maksiat yang berat.

وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالأَرْضُ أُعِدِّتْ لِلْمُتَّقِينَ

Ertinya : dan bersegeralah kamu kepada keampunan dari Tuhanmu dan syurga yang terbentang seluas langit dan bumi, disediakan bagi orang bertaqwa 
(Surah Ali-Imran )

Demikian beberapa cara, usaha dan kaedah yang mampu saya senaraikan demi membantu sesiapa sahaja untuk mengawal dan mengekang nafsu. Sekali nafsu sudah merasuk hati dan aqal, seseorang individu akan lupa hakikat sebenar dan ditipu oleh kenikmatan sementara. Lupa kepada keburukan kekal yang menanti. Sama-sama kita ingat-mengingati. 

Akhirnya Allah berfirman :-

قَدْ أَفْلَحَ مَن زَكَّاهَا * وَقَدْ خَابَ مَن دَسَّاهَا
Ertinya : Telah berjayalah orang yang membersihkan hatinya dan telah rugilah mereka yang mengotorkannya (Al-Shams : 9-10)

Ya!
Misi ini perlu dilaksanakan oleh kita semua, bukannya hanya golongan tertentu sahaja dan ia perlu dilaksanakan secara terus menerus hinggalah matahari terbit dari barat. Sehingga, tiada lagi ruang dan peluang kita semua untuk merubahnya.
Benar, Mujahadah itulah tunjang untuk menjadi benteng kekuatan diri dan mengekang diri dari segala perkara yang cuba memusnahkannya.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...