Monday, 28 April 2014

Sains Tempang Tanpa Agama


Assalamualaikum, setelah sekian lama tidak mencoretkan sesuatu di laman ini. Akhirnya, dapat juga melayangkan jari jemari ini untuk membuat perkongsian kepada pembaca dan blogger semua. Sedikit sebanyak perkongsian ilmu yang diperoleh dalam 
Forum : "Sains tempang tanpa Agama".

Persoalan : Apakah konsep sebenar kaitan di antara sains dan agama bertentangan atau pun seiringan?

Prof Madya Arif Kasmo (UKM) menjawab:
1. Bila kita membaca al-Quran, perlu difahami apa yang dibaca.
2. Tema akidah paling banyak disebut dalam al-Quran.
3. Penceritaan mengenai alam lebih 750 ayat berkaitan alam.
4. Manakala penceritaan mengenai hukum hakam kurang dari 150 ayat.
5. Allah s.w.t mengajak manusia untuk mengkaji alam/berfikir/melihat. Berdasarkan keterangan maksud di dalam surah al-Mulk. Banyak perkara tertulis di dalamnya.

6. Berdasarkan surah al-Fussilat ayat : 53. 
Maksudnya : " Kami akan perlihatkan kepada mereka tanda-tanda kekuasaan Kami di merata-rata tempat (dalam alam yang terbentang luas ini) dan pada diri mereka sendiri, sehingga ternyata jelas kepada mereka bahawa Al-Quran adalah benar. Belumkah ternyata kepada mereka kebenaran itu dan belumkah cukup (bagi mereka) bahawa Tuhanmu mengetahui dan menyaksikan tiap-tiap sesuatu? " 

Menceritakan tentang ayat-ayat (tanda-tanda kebesaran Allah s.w.t) yang terdapat di atas muka bumi ini dan juga dalam diri kita sendiri. 

7. Terdapat saintis dari Toronto University dan Texas Republis (maaf nama x ingat)
pada awalnya di dalam research mereka, mereka hanya membaca terjemahan al-Quran sahaja untuk mengkaji isikandungan al-Quran. Hendak dijadikan cerita, walaupun hanya 1/3 dari kandungan al-Quran itu telah dibacanya, dia telah terjumpa ayat yang menceritakan mengenai Fenomena Alam seperti mana yang dia ketahui melalui kaedah bidangnya itu. Oleh kerana itu, dia telah memeluk Islam kerana merasakan bahawa ayat al-Quran itu amazing!.

8. Kisah saintis yang lain pula, dia seorang pengkaji molecules + DNA, tetapi dia seorang atheis (x mempercayai Tuhan/kewujudan tuhan). Tetapi, dengan kuasa Allah s.w.t. Akhirnya dirinya berfikir sendiri, setiap ciptaan itu punyai DNA tersendiri, tetapi siapakah yang mencipta DNA yang pertama itu? Dengan itu, dia mempercayai suatu kuasa yang lain iaitu creator. Namun, keyakinannya hanya sampai kepada konsep Rububiyyah bukannya Uluhiyyah. Kerana dia x merujuk al-Quran, tetapi hanya berpandukan kepada akalnya semata.

9. Apabila kita menyebut صدق الله العظيم, kata-kata ini bukan disebut di lidah semata. Tetapi, kita perlu menyebutnya dengan merasai bahawa ayat-ayat al-Quran yang dibaca itu adalah kebenaran/kata-kata yang benar dariNya. (Dengan Kata lain iaitu kita membenarkan segala FirmanNya itu yang mengandungi unsur targhib wa tarhib iaitu ancaman dan suruhan).

10. Teguran Allah terhadap orang yang kufur. Surah al-baqarah ayat 28.
" Bagaimana kamu tergamak kufur (mengingkari) Allah padahal kamu dahulunya mati (belum lahir), kemudian Ia menghidupkan kamu; setelah itu Ia mematikan kamu, kemudian Ia menghidupkan kamu pula (pada hari akhirat kelak); akhirnya kamu dikembalikan kepadaNya (untuk diberi balasan bagi segala yang kamu kerjakan). "


Penerangan yang diberikan oleh Prof Madya Mat Rofa (UPM) :
1. Saintis cuma temui, bukannya buat. Manusia cuma mencari, ilmu itu Allah yang punya. 

2. Saintis dan ilmu diibaratkan seperti kereta dan pemandu.
Pada asalnya kereta itu tidak salah, tetapi jika pemandu itu memandu laju kereta itu maka pemandu itu yang salah. Begitu juga dengan saintis dan ilmu, pada asalnya ilmu itu baik. Tetapi jika, penuntut ilmu/saintis itu membawa ilmu yang dimiliki itu ke jalan/cara yang salah. Maka saintis itu yang salah. 

Sains tanpa agama, ia menjadi tempang. Jika memisahkan sesuatu itu dari agama, maka ia menjad tidak baik.

3. Berdasarkan surah al-anbiya' ayat 30. 
" Dan tidakkah orang-orang kafir itu memikirkan dan mempercayai bahawa sesungguhnya langit dan bumi itu pada asal mulanya bercantum (sebagai benda yang satu), lalu Kami pisahkan antara keduanya? Dan Kami jadikan dari air, tiap-tiap benda yang hidup? Maka mengapa mereka tidak mahu beriman? "

Allah s.w.t telah menunjukkan kekuatan dan kehebatannya, bagaiman sesuatu yang bersatu padu itu (langit dan bumi) itu menjadi terpisah. Dan ingatlah, kita semua (semua ciptaan) asasnya daripada air. Cuma berbeza composisi, ada yang majoriti dan minoriti composisinya.

4. Ibnu Haitam merupakan tokoh Saintis Islam yang membuat kajian mengenai optik/lasik. Kamera juga merupakan ciptaannya. Teleskop juga dicipta olehnya, dan juga cermin mata. 

5. Berdasarkan surah an-nur mengenai cahaya, ibnu haitam telah mengkaji tentang cahaya. Hakikat cahaya itu bergerak lurus, Tetapi Einstein tidak pernah mengatakannya. 

Sunnatullah itu ialah laws of God bukannya Laws of Nature seperti yang diajarkan dalam silibus-silibus yang ada.

6. Al khawarizimi - Tokoh algebra, dia telah tertarik dengan ayat al-Quran yang menceritakan mengenai faraidh (ilmu pewarisan harta). Malah, dia juga begitu meminati nombor, dia telah mencipta formula Persamaan Quadratik. Sejarah pembentukan formula itu, dia telah melihat Kaabah yang mempunyai bentuk yang sama dari sudut X, Y, Z dengan itu dia telah membentuk  suatu unit iaitu X3 (X kuasa 3) asalnya formula ini dinamakan كعب kerana sejarah pembentukan berpandukan Kaabah. Akan tetapi, unit ini telah bertukar nama bila sampai ke tangan orientalis iaitu Cubo/Cube.

* Terfikir, seronoknya belajar sejarah nama-nama formula-formula yang dihasilkan oleh saintis ni. 

7. Bagi orang Barat, sains itu hanyalah sesuatu yang dapat dilihat, diambil, dipegang.
Selain daripada itu tidak dinamakan sains. Tetapi, hakikatnya sains itu berbentuk qualitative dan quantitative. 

8. Sains itu alat yang membawa kepada agama, ia terdapat di dalam al-Quran.
Quran itu bukan buku sains, tetapi bila kita mengkaji al-Quran, sains akan dijumpai.


Persoalan : Jika sains dipisahkan dengan agama, apa yang berlaku?

Ustz Nik Bakri Nik Mat (Wakil JAKIM) menjawab :

1. Berdasarkan FirmanNya, surah al-Baqarah ayat 164.
" Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi dan (pada) pertukaran malam dan siang dan (pada) kapal-kapal yang di laut dengan membawa benda-benda yang bermanfa`at kepada manusia demikian juga (pada) air hujan yang Allah turunkan dari langit lalu Allah hidupkan dengannya tumbuh-tumbuhan di bumi sesudah matinya, serta Ia biakkan padanya dari berbagai-bagai jenis binatang, demikian juga (pada) peredharan angin dan awan yang tunduk (kepada kuasa Allah) terapung-apung di antara langit dengan bumi sesungguhnya (pada semuanya itu) ada tanda-tanda (yang membuktikan ke esaan Allah, kekuasaanNya, kebijaksanaanNya, dan keluasan rahmatNya) bagi kaum yang (mahu) menggunakan akal fikiran. "

Sains dan agama itu tidak terpisah dan tidak boleh dipisahkan.

* Moga mendapat manfaat sedikit sebanyak, syirik dan kufur jika memisahkan sains dengan Tuhan. Hiduplah bersama Allah, Allah akan sentiasa bersama kita. Jadilah golongan Ulul albab, siapakah mereka? Golongan ini adalah orang-orang yang selalu berzikir dan berfikir kepadaNya. Mengingati Allah dengan makna bersifat ehsan (meyakini Allah sentiasa melihat dan mengetahui apa yang kita lakukan) dalam setiap perlakuan. Dan juga, berfikir. Sentiasa tadabbur, tafakkur, ta'qilun, tubsirun (mengkaji, memahami, mendalami menghayati ilmu-ilmunya dan segala ciptaanNya dan menyakini kehebatan dan kekuasaanNya. 

Science is everywhere around us From an early age, 
we interact with our environment, 
asking questions and seeking answers.

Semakin kita banyak berfikir,
Semakin banyak yang akan kita sedar akan keagunganNya,
Semakin dekat diri kita denganNya,
Semakin cinta kita kepadaNya.
Kerana kita sentiasa cuba mengenali, dan memahamiNya.

:)

[22/4/14: 9 PM. Dewan Anuar Mahmud, FST.]


- Aku Kembara Ilmu -

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...