Wednesday, 15 June 2011

Forgiveness





‎" maafkanlah mereka (jika mereka sedia bertaubat) dan janganlah dihiraukan, kerana sesungguhnya Allah suka kepada orang-orang yang berusaha supaya baik amalannya." - (surah al-Maidah :13 )

Bismillahirrahmanirrahim..
Alhamdulillah wa syukur lillah 'ala nikmatillah..
Assalamualaikum .w.b.t
semoga diri kalian semua dalam rahmat dan keberkatannya sentiasa..
Di sini saiedah ingin berkongsi satu kata2 yang menarik, dan memikat hati 
untuk dikongsikan bersama pembaca2 sekalian..
perkongsian  kata2 yang membawa banyak makna,,
kata2 ini di ambil dari sahabatku dan hendak disampaikan pula 
kepada para pembaca sekalian...
Bila kita menyebut tentang ingat- mengingati antara kita, perkara ini
 memang tidak dapat dipisahkan 
dan tidak dinafikan bahawa perkara ini sinonim dalam
setiap diri manusia..
kerana manusia itu sering lalai, lupa, leka dan alpa,,
Maka sahabat, teman, dan orang sekelliling adalah pengingat dan penegur diri..
Tujuannya adalah agar diri kita  kembali tersedar dari kesilapan dan 
kekhilafan yang wujud...dan natijahnnya 
agar diri kita dapat membentuk peribadi dan sahsiah yang lebih baik dan terbaik..
Teguran, nasihat dan peringatan,,bukan mudah hendak 
sampaikan kepada orang ramai kan...
Kata2 yang berhikmah, insyaallah dapat diterima ramai,,
dan tidak ramai yang dapat menerima teguran dan nasihat 
dengan cara yang kasar, dan 
mengguris jiwa..
walaupun niat si penasihat bukan sebegitu,,tetapi dengan caranya itu, telah
menunjukkan maksud sedemikian,,yang menyebabkan hatinya terguris dan terluka..

Kemaafan memang mudah untuk diungkapkan,,
tetapi memaafkan memang sukar untuk dilakukan,,
betul tk??


Salah satu sifat mulia yang dianjurkan dalam Al Qur’an adalah sikap memaafkan:

Jadilah pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf, serta jangan pedulikan orang-orang yang bodoh. (QS. Al Qur’an, 7:199)
Dalam ayat lain Allah berfirman: "...dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka bahwa Allah mengampunimu? Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang." (QS. An Nuur, 24:22)

Mereka yang tidak mengikuti ajaran mulia Al Qur'an akan merasa sulit memaafkan orang lain. Sebab, mereka mudah marah terhadap kesalahan apa pun yang diperbuat. Padahal, Allah telah menganjurkan orang beriman bahwa memaafkan adalah lebih baik:

... dan jika kamu maafkan dan kamu santuni serta ampuni (mereka), maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang. (QS. At Taghaabun, 64:14)

Juga dinyatakan dalam Al Qur'an bahwa pemaaf adalah sifat mulia yang terpuji. "Tetapi barang siapa bersabar dan memaafkan, sungguh yang demikian itu termasuk perbuatan yang mulia." (Qur'an 42:43) Berlandaskan hal tersebut, kaum beriman adalah orang-orang yang bersifat memaafkan, pengasih dan berlapang dada, sebagaimana dinyatakan dalam Al Qur'an, "...menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang lain." (QS. Ali ‘Imraan, 3:134)

maklumat lanjut 
tentang sifat memaafkan dan manfaatnya kepada kesihatan
oleh Harun Yahya ..klik sini

Ini juga salah satu dakwah yang boleh kita lakukan,,
selain mencegah kemungkaran dan menyuruh kepada berbuat 
kebaikan,,
cara ini juga menjadi satu perkara yang termasuk dalam 
dakwah secara tidak langsung..



Firman Allah s.w.t dalam surah al-nahl ayat 125:

ä
Maksudnya: Serulah ke jalan Tuhanmu (Wahai Muhammad) Dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; Sesungguhnya Tuhanmu Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalannya, dan Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk.


Kawan,
sila jagakan kain ku
kerana kadang koyaknya dibelakang,
aku tidak perasan,
dan terus terlena.
lalu aku mendapat keaiban.

Jagakanlah tepi kain ku,
tolong bagi tahu aku,
agar aku tidak mendapat malu

Jagakan kain ku kawan,
tolong jahitkan jika kau mahu,
atau tutupkan jika ia tersingkap,
atau tercalit najis.

Jangan sampai terserlah
hijabku.





Jagakanlah tepi kain ku kawan.
Tapi bukan untuk kau ketawakan,
atau wawarkan di khalayak
kerana terburai segala kecacatanku.

Jagalah tepi kainku kawan,
jika ia tersangkut duri,
tolong leraikan,
jika tidak aku akan jatuh tersungkur,
di kawasan berduri dan berbatu.
Luka dan berdarah meninggalkan parut.

Kawanku,
dihadapan,dibelakang,dikiri dan kanan,
ayuh,pandanglah kain ku
Bersama-samalah jaga tepi kainku,
dan aku jaga tepi kainmu,
dan saling memberitahu
agar kita semua tertutup malu
agar kita tidak lena disepanjang perjalanan yang sementara ini,
untuk bersama-sama meraih bahagia di ALAM SANA.



"Sesungguhnya orang-orang mukmin adalah bersaudara" (Al-Hujurat: 10).


"Bila salah seorang dari kamu meminta nasihat kepada saudaranya maka
hendaknya (yang diminta) memberi nasihat". (HR Bukhari)


Wallahua'lam...
Segala yang baik itu dari Allah, dan segala kelemahan dan kecacatan dr diri ini..

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...