Monday, 3 June 2013

Hati


Aku kini dilema,
Aku kini merasakan begitu konfliknya 
perasaan dan jiwa dalaman ini,
Aku merasakan kosong, resah dan gelisah.

Aku benar-benar tidak suka akan konflik jiwa ini,
Aku rasa resah dan gelisah yang tidak sudah2x.

Amalan kerohanian sudah lama aku tinggalkan,

Amalan yang sering menjadi amalanku telah aku tinggalkan,
Kini aku merasakan balasannya terhadap apa yang telah aku lakukan,
Kesannya jiwaku menjadi kosong, kontang dan merasakan sesuatu yang kurang.

Begitu kurang! Aku tidak dapat mengungkapkannya,
Namun rasa itu begitu memberi kesan pada jiwa dan diri aku kini,

Hidup seperti tidak ceria, 
Walaupun banyak senyuman sudah aku lemparkan,
Hakikatnya jiwa aku tidak bahagia!

Jiwa yang tenang dan bahagia bukannya
bisa dibeli dilorong-lorong, atau pasar malam,
Namun ia perlu diperoleh melalui amalan kerohanian yang diamalkan setiap hari.

Jika kita tinggalkan ia walaupun sekejap,
Pasti kesannya terasa dan memberi tindak balas terhadap rohani dan nurani ini.

Ya Allah!
Aku mengakui kealpaan dan kelalaian aku terhadapMu,
Aku telah mementingkan dunia ini daripada memandang akhirat.
Aku telah mengutamakan hawa nafsuku daripada bisikan dan jeritan batin dan imanku.

Aku akui aku telah jauh dariMu,
Aku akui aku dalam kegelapan dan terkapai2x.
Aku berharap akan Rahmat dan KasihMu bernaung dan memayungi aku kembali.
HanyaMu sahaja yang bisa mengembalikan kebahagiaan dan ketenangan yang telah hilang selama ini.

Ya Totmainnal Qulub,
Sabbit Qulubana 'ala dinika wa 'ala to'atik.
Ihdinas siratol mustaqim,
Sirotollazi naan'amta 'alaihim minannabiyin wa siddiqin
wa syuhada' was solihin wa hasuna ulaika rafiqa' ya arhamar rahimin..


Mengapa aku meluahkannya?
Aku sudah tidak tahan lagi memendamnya,
bagiku sedikit tekanan dapat dikurangkan
Pengajaran untuk semua jangan sekali-kali,
Meninggalkan amalan2 yang pernah diamalkan sebelum ini,
Amalan2x tersebut bertujuan untuk menjadi benteng diri dan pelindung diri.
Menghindari dari perkara2 yang tidak baik dan khianat sekeliling.

Dengan amalan ini juga, melatih jiwa kita kental dan kuat pergantungan kepada Allah.
Hati menjadi tenang dan aman. Jiwa bahagia walaupun terdapat masalah yang melanda.
Kerana hati dan jiwa sudah ada 'keterikatan yang kuat' dengan Pencipta yang Maha Esa.

Yang Benar,
Insan yang hina dan lemah.

[8:56pm : 3 Jun 2013]
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...