Tuesday, 9 November 2010

Amalan memotong kuku






Assalamualaikum,,, semoga sihat sejahtera kepada semua pembaca yang menerjah ke laman ini,,,
kali ini, ana hendak kongsikan bersama antum semua,,tentang amalan memotong kuku...
Sunnah nabi haruslah di ikuti,,dari sekecil2nya hingga sebesar2nya...
Tidak ada ruginya mengikut sunnah Nabi,,malahan ganjaran pahala kita akan peroleh.
.
Selain itu,,amalan ini dapat menjadi amalan seharian kita..
Bukankah itu menjadi satu gaya dan budaya hidup yang elok dan baik..
Kuku kita perlu dipotong  jika sudah panjang, jika tidak kuman2 akan berkumpul pada kuku itu,,
walaupun kuku itu dibersihkan...tetapi ia tetap memberi perlindungan kepada kuman utk menetap di situ..
jika kuku kita pendek..maka tiada ruang dan peluang utk kuman menginap di situ..
Malah,,kuman yang terkumpul itu akan masuk ke dalam makanan yang kita makan..
dan seterusnya masuk ke dalam badan kita..
Ini akan menyebabkan badan kita menjadi tidak sihat..



Perlu diketahui bahawa memotong kuku adalah amalan sunat.


Berkata Saidatina Aisyah bermaksud:
Sepuluh perkara dikira sebagai fitrah iaitu memotong misai, memelihara janggut, bersugi, memasukkan air ke hidung, memotong kuku, membasuh sendi-sendi, mencabut bulu ketiak, mencukur bulu ari-ari, bersuci dengan air (beristinja), berkata Zakaria: Aku lupa yang ke-10 kecuali berkumur.
(Riwayat Muslim).



Dari Anas bin Malik bermaksud:
Sudah ditentukan waktu kepada kami memotong misai, memotong kuku, mencabut bulu ketiak dan mencukur bulu ari-ari agar kami tidak membiarkannya lebih daripada 40 malam.
(Riwayat Muslim).



Menurut Imam Shafie:
Sunat memotong kuku sebelum mengerjakan solat Jumaat seperti mana disunatkan


mandi, bersugi, berharuman, berpakaian kemas sebelum ke masjid.
Rasulullah S.A.W. bersabda bermaksud:
Sesiapa yang mandi pada hari Jumaat, bersugi, berwangian jika memilikinya dan memakai pakaian yang terbaik, kemudian keluar rumah hingga sampai ke masjid, dia tidak melangkahi orang yang sudah bersaf, kemudian mengerjakan sembahyang apa saja (sembahyang sunat), dia diam ketika imam keluar (berkhutbah) dan tidak berkata-kata hingga selesai mengerjakan sembahyang, maka jadilah penebus dosa antara Jumaat itu dan Jumaat sebelumnya.
(Riwayat Ahmad).


Berkata Abu Hurairah R.A. bermaksud:
Nabi Muhammad S.A.W. memotong kuku dan menggunting misai pada hari Jumaat sebelum baginda keluar untuk bersembahyang.
(Riwayat al-Bazzar dan al-Tabrani).




Walaupun tidak ada hadis sahih berkenaan persoalan mengerat kuku dan boleh mengerat kuku tanpa mengikut hari-hari tertentu. Tetapi, pada hari Isnin, Khamis dan Jumaat adalah hari yang diutamakan untuk melakukan ibadat sunat. Oleh yang demikian, sunat memotong kuku pada hari-hari tersebut.



Jadi, kerat kuku bukan sebarang kerat tapi ada kaedahnya. Walaupun ia hanya kuku tapi ia adalah sebahagian dari badan kita yang perlu kita hormati. Misalnya, kerat kuku ada adabnya selain ikut hari, kita juga perlu buang kuku tu pada tempat yang tidak kotor sebagaimana yang diajar, eloklah buang ke tanah kerana kita juga adalah unsur tanah, Bukannya tong sampah sekalipun tong sampah tu bersih.



Mulakan kerat kuku tu mulai dengan Bismillah dan selawat Nabi dan kerat start jari telunjuk sebelah kanan sampai habis tangan kanan, kemudian jari kelingking sebelah kiri sampai ibu jari tangan kiri dan Last sekali ibu jari tangan kanan.



Kalau kaki pula, mulakan dengan jari kelingking kaki kanan sampai kelingking kaki kiri. Itulah sunnah yang paling kuat dipegang selama ini walaupun ada banyak khilafnya.


wallahua'alam..


"Yang baik jadikan ikutan..yang tidak elok dijadikan sempadan..
Mencegah itu lebih baik dari mengubati"






Gratisan Musik

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...